Monetize your website traffic with yX Media
DAERAH  

Tanam 500 Mangrove di Pesisir Cagar Alam PGP : Ini upaya Kami Lestarian Linkungan

Kabardaerah.or.id, Pohuwato – Pani Gold Project (PGP) melakukan penanaman bibit tanaman bakau (mangrove) di Kawasan Pesisir Cagar Alam Panua Kabupaten Pohuwato untuk menjaga ekosistem dalam rangka memperingati Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang jatuh pada setiap tanggal 5 Juni.

Diketahui, penanaman 500 tanaman bakau ini sejalan dengan tujuan dalam kebijakan lingkungan PGP, yaitu keunggulan dalam pembangunan berkelanjutan dan pelestarian lingkungan. Kegiatan ini juga dimaksudkan untuk memberikan kesadaran kepada karyawan dan masyarakat umum tentang pentingnya menjaga ekosistem mangrove.

Kepala Balai Konservasi SDA Gorontalo, Syamsuddin Haju, menyampaikan apresiasi kepada PGP yang telah melakukan inisiatif penanaman 500 bibit tanaman bakau.

“Saya bersyukur dan menyampaikan terima kasih kepada perusahaan atas pelaksanaan kegiatan pagi. Tentunya, kegiatan ini akan membantu upaya pelestarian Kawasan Cagar Alam, khususnya di area pesisir,” ungkapnya, Minggu (04/06/2023)

BACA JUGA :  Bupati Saipul Hadiri Upacara Hari Patriotik ke-82 Tingkat Provinsi Gorontalo

Disamping itu, selain apresiasi kepihak perusahaan, Syamsuddin, juga mengungkapkan kesedihannya karena Kawasan Hutan Cagar Alam yang rusak akibat aktivitas masyarakat di atas yang cukup masif.

“Saya sedih melihat kondis Cagar Alam Panua. Kalau kawasan ini rusak, kasihan anak cucu kita,” tuturnya

Sementara itu, Kepala Teknik Tambang (KTT) PT Gorontalo Sejahtera Mining (GSM) Widji Pramadjati menegaskan, bahwa ekosistem mangrove sangat urgen untuk dilestarikan untuk mengurangi pollutan.

“Ini bentuk partisipasi perusahaan untuk menangani krisis lingkungan, yakni perubahan iklim, merosotnya jumlah keanekaragaam hayati dan krisis sampah plastik,” terangnya

Selanjutnya, ditempat yang sama, mewakili manajemen PGP, Human Resources Manager Adi Firdaus menambahkan, bahwa kegiatan penanaman bibit bakau ini sesuai dengan value perusahaan yakni berkomitmen untuk melaksanakan pembangunan berkelanjutan.

“Ini adalah niat baik untuk upaya pelestarian linkungan hidup,”imbuhnya

Lebih lanjut, Koordinator kegiatan Kevin Philips Barakati mengatakan, bahwa penanaman bakau ini bentuk kontribusi perusahaan dalam upaya pelestarian lingkungan hidup, khususnya di Bumi Panua.

BACA JUGA :  Melalui Musrenbang, Bupati Saipul Tampung Aspirasi Masyarakat Pohuwato

“Sebagaimana tertuang dalam Perda No. 7 Tahun 2016, ekosistem mangrove merupakan sumber penting untuk menjaga ekosistem perairan antara laut, pantai, dan darat. Ekosistem mangrove bermanfaat membantu mengendalikan iklim mikro dan makro terkait isu gas rumah kaca atau greenhouse gases,” ujarnya

Selain penanaman bakau, menurut Kevin, PGP juga menyelenggarakan webinar/seminar lingkungan bagi karyawan Pani Gold Project untuk memberikan arahan dalam mewujudkan perusahaan yang berwawasan lingkungan. Webinar/seminar ini juga untuk memberikan wawasan dan merangkul pentingnya pelestarian lingkungan.

“Kegiatan ini merupakan wujud peran perusahaan dalam berpartisipasi dalam pelestarian lingkungan,” bebernya

Selain itu juga, pihaknya membuat lubang biopori yang dimaksudkan untuk resapan air tanah untuk menjamin ketersediaan air tanah. Kegiatan ini juga untuk mencegah aliran air permukaan (run off) yang bisa berpotensi menyebabkan banjir.

BACA JUGA :  Soal Tali Asih Penambang, Boyke Abidin : Kami Bayarkan Sesuai Prosedur

“Ini bagian dari kampanye meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya konservasi lingkungan, dan membuat totebag atau tas belanja ramah lingkungan yang bisa dipakai ulang sebagai pengganti plastik sekali pakai untuk mengurangi masalah plastik. Pembuatan totebag in juga disertai semacam briefing untuk memberikan pemahaman kepada karyawan tentang penggunaan plastik sekali pakai berdampak negatif pada lingkungan,” tandasnya. (Fit)

BERITA TERBARU YANG DISARANKAN !
Bagikan Artikel :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *