Monetize your website traffic with yX Media
DAERAH  

Simposium Pertanian Wujud Kemandirian Pangan dan Ramah Lingkungan di Pohuwato

Kabardaerah.or.id, Pohuwato – Simposiun pertanian organik dengan tema “prospek pertanian organik dalam mewujudkan kemandirian pangan yang berkelanjutan dan ramah lingkungan” dibuka Bupati Pohuwato, Saipul A. Mbuinga.

Kegiatan tersebut dihadiri Narasumber Tenaga Ahli Kementerian Lingkungan Hidup dan kehutanan Bidang SDGs dan Kebijakan Energi, Prof. Dr. Ir. Winarni D. Monoarfa, M.S, Ketua Umum MD Kahmi Pohuwato, Iwan Abay, di Gedung Panua Kantor Bupati, Rabu (20/9/2023).

Dikatakan Bupati Saipul, tema pertanian organik yang diangkat pada simposium ini sangatlah relevan dengan potensi unggulan daerah adalah pertanian yang berfokus pada komoditas padi dan jagung, serta tanaman tahunan lainnya dengan luas lahan pertanian produktif kurang lebih 43 ribu hektar.

BACA JUGA :  Al Amin Uduala : Hadapi Krisis Global, Pohuwato Butuh Investor Seperti PT.PETS

Pertanian organik menjadi trend yang mengalami perkembangan pesat seiring bergesernya prilaku konsumen yang menjadikan bahan pangan bukan hanya sebagai elemen untuk memenuhi kebutuhan kalori saja, tetapi juga berkaitan dengan kebutuhan trend hidup sehat untuk pemenuhan nutrisi yang terbebas dari kandungan zat kimia.

Menurut bupati, produk pangan organik dari sisi permintaan konsumen dan harga pasar secara global jauh lebih besar dan mahal. Pasar global bahan makanan organik saat ini didominasi oleh pasar Amerika, Uni Eropa dan China. Namun kemampuan negara dalam memproduksi bahan pangan organik untuk memenuhi pasar dalam negeri dan global masih sangat terbatas.

“Di dalam negeri sendiri minuman dan makanan kemasan organik tumbuh 7,9%, makanan kemasan organik dalam negeri lebih banyak berasal dari beras dan kopi organik. Kondisi ini merupakan sebuah peluang sekaligus tantangan bagi kita khususnya pemerintah daerah dan para pengusaha agro bisnis dan agro industri,” ungkap Saipul.

BACA JUGA :  Penambang di Balayo Lakukan Perbaikan Jalan Tani dan Normalisasi Sungai

Saipul menjelaskan, saat ini sering terjadi di masyarakat semakin langka dan mahalnya harga pupuk dipasaran telah mendorong sebagian petani melirik pertanian organik sebagai alternatif dengan memanfaatkan limbah alami dan limbah rumah tangga yang berlimpah untuk didaur ulang menjadi pupuk organik dalam memenuhi kebutuhan budidaya pertanian.

“Hal ini sesungguhnya adalah peluang ekonomis yang bisa dimanfaatkan khususnya para pengusaha muda termasuk dari kalangan Kahmi. Pemerintah daerah tentunya akan berperan mendorong dan memfasilitasi dalam menyediakan infrastruktur pendukung serta bantuan teknis melalui dinas yang terkait,” jelasnya.

Sebagai organisasi para cendekiawan islam, selaku pemerintah daerah Bupati Saipul optimis bahwa Kahmi dapat memadukan antara kekuatan spritual, akademik, dan kultural dalam membangun kehidupan masyarakat di Kabupaten Pohuwato.

BACA JUGA :  Polres Karanganyar Mulai Resmi Operasi Keselamatan Lalu Lintas Candi 2023

“Besar harapan saya, sinergitas Kahmi, pemda, para pengusaha dan organisasi-organisasi lainnya tetap terjalin dengan baik, untuk Pohuwato yang lebih maju dimasa depan,” imbuhnya. (Fit)

BERITA TERBARU YANG DISARANKAN !
Bagikan Artikel :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *