Monetize your website traffic with yX Media
DAERAH  

Pesan Mbah Munif kepada Partai Gerindra: Keselamatan Bangsa dan Umat Diutamakan

KABARDAERAH.OR.ID, DEMAK || Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani bersilaturahmi dengan pimpinan pondok pesantren Giri Kusumo, KH Munif Muhammad Zuhri atau Mbah Munif di Demak, Kamis (8/6). Pada kesempatan ini, Mbah Munif menitipkan pesan-pesan kepada Partai Gerindra.

Menurut Muzani, Mbah Munif menyampaikan pesan kepada seluruh partai politik menjelang Pemilu 2024 untuk selalu menjaga persatuan. Sehingga kebersamaan dan persaudaraan antar sesama anak bangsa bisa tetap terjaga dengan baik.

BACA JUGA :  Pembagian dan penyaluran BLT BBM oleh PT Pos Indonesia

Alhamdulillah hari ini kami bisa bersilaturahmi dengan Mbah Munif. Kesimpulan saya bahwa apa yang ada dalam pikiran Mbah Munif adalah keselamatan bangsa, keselamatan negara, persatuan rakyat, dan persatuan umat,” kata Muzani.

Karena itu beliau hari ini mewanti-wanti kepada kami agar mengutamakan kepentingan bangsa dan negara di atas segala-galanya. Kontestasi politik 2024 boleh berlangsung, pilihan politik partai dan presiden boleh berbeda-beda. Tapi beliau mengingatkan bahwa kesatuan umat kesatuan rakyat di atas segala-galanya,” imbuhnya.

BACA JUGA :  Tinjau Pabrik di Palembang, Kapolri Minta Produksi Minyak Curah Ditingkatkan

Muzani mengatakan, pesan Mbah Munif ini akan disampaikan kepada Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto sekaligus calon presiden yang diusung pada Pilpres 2024. Menurutnya, Prabowo punya pandangan yang sama dengan Mbah Munif.

Pesan ini akan kami sampaikan kepada Pak Prabowo. Dan rasanya saya kira pandangan Pak Prabowo terhadap ini sangat sejalan dengan pesan-pesan para kyai, tidak hanya Mbah Munif. Bahwa bagi Pak Prabowo tidak ada gunanya apabila tidak ada persatuan dalam sebuah kepemimpinan. Tidak ada pembangunan, tidak ada kesejahteraan apabila rakyat tidak bersatu,” jelas Muzani.

BACA JUGA :  Pemkab Pohuwato Sambut Baik Kunjungan dan Kerjasama Pemkot Gorontalo

Pesantren Giri Kusumo didirikan pada tahun 1868 dan menjadi salah satu pesantren NU tertua di Indonesia. Pengaruh pesantren Giri Kusumo sangat kuat terhadap kehidupan warga sekitar dan juga warga Demak pada umumnya. Tokoh-tokoh politik pun banyak berdatangan untuk sekedar silaturahmi dengan pimpinan ponpes tersebut.

( CH86 )

BERITA TERBARU YANG DISARANKAN !
Bagikan Artikel :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *